Bedak bayi Johnson & Johnson bukan asing bagi masyarakat Malaysia.

Bedak Johnson & Johnson mula memasuki pasaran pada 1894.



Setelah berhadapan dengan 38,000 saman dari pelanggan kerana didakwa mengandungi asbestos yang menyebabkan kanser ovari, akhirnya bedak ini di hentikan pengeluaranya di AS dan Kanada.

Johnson & Johnson telah dikenakan bayaran pampasan berjumlah USD 4.1 Billion kepada 22 orang pelanggan yang mengemukakan saman.


Salah seorang penyaman menerima pampasan berjumlah USD 2 Billion.

Manakala 6 orang lagi meninggal dunia semasa tempoh perbicaraan kes.

Sepanjang puluhan tahun di pasaran bedak ni, pengeluar disaman 38,000 kali. Ramai wanita dakwa mereka terkena kanser ovari sebab guna bedak ni.
.
Pengeluar dah kena bayar 4.1 bilion USD kepada 22 orang penyaman. Mahkamah Missouri yang tetapkan. Dari jumlah 22 orang, seorang penyaman dapat bayaran USD2 bilion.
.
Dari 22 orang, 6 dah meninggal sebab kanser ovari semasa verdict mahkamah.


Reuters melaporkan hasil siasatan mereka pada 2018 mendapati ada bahan asbestos didalam bedak berkenaan.


Pelbagai laporan dalaman juga ada menyebut asbestos dijumpai dalam bedak berkenaan dari tahun 1971 hingga tahun 2000.



Bedak ini mengandungi bahan asbestos yang menyebabkan kanser.

Penafian

Pihak BicaraMinda tidak bertanggungjawab terhadap komentarĀ  yang diutarakan melalui Tajuk " Johnson & Johnson umum tamatkan pengeluaran bedak bayi di AS dan Kanada " di lamanĀ  ini. Ia adalah pandangan peribadi pengomentar dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengomentar sendiri.

By Bicara Minda

Lulusan Kejuruteraan Elektrik Universiti Malaya 1991 Aktif menulis blog alhadi.my

0Shares