[Video]Kisah benar Peguam selamatkan wanita India curi kotak pensil

This post has already been read 32 times!



Suatu hari, Peguam Ahmad Zahril berada di mahkamah untuk menghadiri satu kes, ketika seorang wanita berusia lebih 50 tahun berketurunan India, yang bekerja sebagai tukang sapu, tiba diiringi polis dengan bergari.



Ahmad Zaharil, kini berusia 57 tahun, menceritakan:

“Melihatnya dalam kesulitan, saya tergerak untuk mendekatinya dan bertanya bagaimana dia terheret ke mahkamah. Rupanya kes mencuri sebuah kotak pensel dari sebuah pasar raya.

Kotak pensel itu sebagai menunaikan janji hadiah untuk anak lelaki yang berusia 10 tahun ketika itu. Dia berjanji akan menghadiahkan kotak pensel jika anaknya menjadi pelajar terbaik dalam kelas.”

Anak lelaki tunggal itu, yang berada di Tahun Empat, telah lulus ujian dengan cemerlang, menjadi pelajar terbaik dalam kelasnya.

Namun, ibunya yang miskin tidak mempunyai wang dan akhirnya mencuri kotak pensel RM18 dari pasar raya, kemudian ditangkap.

Ahmad Zaharil bercerita lagi:

“Pada masa itu, saya berfikir jika dia dipenjara kerana kesalahan tersebut, siapakah yang akan menjaga anaknya? Ahlad Zahril nekad untuk membantu.

Setelah berbincang dengan majistret untuk menangguhkan kes ke waktu kemudian pada hari itu, saya pergi ke sekolah anak lelaki itu di Sentul untuk mengesahkan dakwaan ibu itu.

Selesai merisik dengan guru besar, ternyata benar bahawa anak lelaki itu memang pelajar terbaik dalam kelasnya.”

Kata Ahmad Zaharail lagi, bersama dengan guru besar anak lelaki itu, dia segera kembali ke mahkamah di mana dia berjumpa dengan pemilik pasar raya.

“Saya menawarkan pemilik pasar raya itu dua kali ganda harga kotak pensel tersebut dan memohon belas kasihan untuk memberi pengampunan kepada wanita itu. Walau bagaimanapun, dia menolak dan ingin meneruskan kes itu,” kata Ahmad Zaharil.

Katanya, apabila kes wanita itu disebut dalam perbicaraan, dia memberi penjelasan bagi pihak wanita tersebut.

Berdasarkan keterangan guru besar dan selepas menimbang kes, majistret itu membebaskan wanita itu dengan syarat dipantau selama 1-2 tahun di bawah ikat jamin berkelakuan baik.

“Sebelum dia pergi, kami mengutip sumbangan wang beberapa ratus ringgit yang dikumpul oleh kakitangan mahkamah, polis, dan saya.

Kami memberikan wang tersebut kepada wanita itu. Dia pergi selepas menyatakan rasa berterima kasih dan saya tidak pernah melihatnya lagi,” kata Ahmad Zaharil, yang peguam dalam kes berkaitan jenayah dadah.



Pada tahun 2018, semasa menjalani rutin di mahkamah, dia didekati seorang lelaki yang berusia awal 30-an. Lelaki itu menegur Ahmad Zaharil:

“Hello, tuan. Mungkin tuan tidak mengenali saya, tetapi saya adalah anak tukang sapu yang tuan tolong 20 tahun yang lalu. Masih ingat kes kotak pensel?

Ibu saya melihat tuan dalam berita di TV dan memberitahu saya tentang tuan. Saya mencari tuan dan sangat gembira dapat bertemu. Saya sekarang seorang peguam.”

Ahmad Zaharil berkata matanya berlinang air dan dia berasa terharu. Keduanya berpelukan.

“Saya hampir pengsan apabila dia memberitahu siapa dia. Ia membuahkan rasa haru dan salah satu momen terbahagia dalam hidup saya. Kami kemudiannya melawat ibunya, yang kini berusia 76 tahun.

Sejak itu, kami menjadi rapat. Dia seperti anak lelaki kepada saya. Kami akan melawat satu sama lain semasa Deepavali dan Hari Raya,” kata Ahmad Zaharil.

Ketika menceritakan takdir pertemuan pada tahun 1998 dengan ibu tersebut, beliau berkata:

“Saya membantu kerana dia juga rakan sewarga Malaysia. Latar belakang bangsa dan agama bukan penghalang untuk saling membantu dalam sebuah keluarga besar Malaysia.”

Baca Juga   Berita STR- RM500 mula dibayar hari ini 29 Jan 2024
Penafian

Maklumat yang terkandung dalam siaran ini adalah untuk tujuan maklumat am sahaja.