Kajian Universiti Putra Malaysia membongkar peningkatan tinggi jumlah perokok baru rokok konvensional dan elektronik dalam kalangan remaja berusia 13 hingga 15 tahun.



Keadaan ini merbahaya kepada kesihatan rakyat masa depan memandang kos merawat pesakit akibat rokok sudah mencecah RM6 billion sedangkan cukai hasil rokok hanya RM3 billion sahaja.

Pemikiran waras pasti tidak akan membayar begitu mahal untuk mendapat penyakit serius.


Rang undang-undang Larangan merokok termasuk jenis elektronik yang bakal dibentangkan diharap dapat menyelamatkan remaja dari terbabit dengan ketagihan rokok.

Penafian

Pihak BicaraMinda tidak bertanggungjawab terhadap komentarĀ  yang diutarakan melalui Tajuk " Rang Undang-undang Kawalan Rokok 2022 " di lamanĀ  ini. Ia adalah pandangan peribadi pengomentar dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengomentar sendiri.

By Bicara Minda

Lulusan Kejuruteraan Elektrik Universiti Malaya 1991 Aktif menulis blog alhadi.my

0Shares